Friday, 23 March 2012

TAHNIAH SIR LEICESTER!

Salams,


*menulis sambil menunggu Kak Asmidar solat, serta Norlin menghantar document yang diperlukan. Sumpah, hidup di dalam minggu ini sungguh kacau bilau*


Bismillah hirRahman NirRahiim,

Allahumma Solli A'ala Saidina Muhamad, Wa'ala A'lii Saidina Muhamad.



1
Pertamanya, congratulation to Sir Mahyudin Ahmad of Leicester, who has just finished his viva with minor correction of one month. Oh, saya rasa sungguh bersyukur, kawan-kawan saya ramai yang berjaya. Saya menunggu beberapa orang lagi, yang hampir habis seperti Norlin dan Huda, yang sedang bertungkus lumus seperti Ija, dan akan menyambungkan pelajaran seperti Kak As.


2
Sudah lama saya mahu menulis. Cuma, saya tidak punya hati mahu bercerita. Terlalu sibuk sampai tiada masa mahu merenung langit. Sini, di tengah ladang kelapa sawit, tiada yang indahnya pada saya. Oh, apa khabar musim bunga disana? Saya cemburukan mata-mata yang diberi kesempatan oleh Sang Maha Pengasih itu untuk menatap daffodils dan sakura. Pasti burung-burung bersiut-siut girang, merayakan pengakhiran musim sejuk yang mencengkam jiwa. Kalau saya diberi peluang sekali lagi, saya ngga mahu berada di dalam dakapan musim sejuk. Ia mematikan segala deria saya, dan semangat saya untuk terus hidup.

Musim bunga paling indah sekali? Pastinya ia didalam tahun 2009, dimana kedua ibu bapa saya datang mengelilingi Eropah. Alhamdulillah. Saya khabarkan pada para pelajar saya, ngga mahukah bawa ibu bapa kamu keliling dunia? Ia antara nikmat terbesar yang pernah saya kecapi, masyaAllah. Walaupun sumber kewangan kami sangat terhad, dengan masa yang sangat singkat, alhamdulillah saya berjaya jua membawa mereka melihat alam.

Tuhan, sesungguhnya Engkau Maha Baik.



3
Para pelajar saya tidak dapat menjawap soalan dengan baik. Dan ini adalah pelajaran untuk saya sebenarnya. Seusai menanda kertas, saya termenung panjang. Menangis mengenangkan segala dosa-dosa saya. Pertamanya, saya terlalu percaya bahawa para pelajar saya akan berjaya di dalam peperiksaan , sehingga saya terlupa untuk terus berdoa untuk mereka. MasyaAllah. Menangis saya. Saya tidak lagi meletakkan seluruh harapan kepada Allah, Tuhan Yang Memberi segala-galanya itu. Tawakal saya kurang, doa saya terlebih lagi kurang. Tuhan, ampunilah dosa-dosa ku.

Tetapi, saya sangat bersyukur kerana mereka tidak meniru. Alhamdulillah.



4
Haziq datang menemui saya petang tadi. Beliau adalah pelajar yang saya ceritakan dahulu, yang dapat kosong didalam quiz, kemudiannya mendapat 90 di dalam test. Pelajar yang saya nasihati supaya solat 5 waktu sehari semalam.

Pabila ditanya, dengan jujurnya beliau menjawap solat-solatnya masih lompong-lompong. Ah, geram jua dihati. Saya katakan padanya, solat adalah wajib, ikhlas tak ikhlas lain cerita, solat lah yang membezakan antara seorang muslim dan kafir.

Saya katakan padanya jua, saya lihat potensi besar dalam dirinya. Kalau dia cukup solat, saya cukup yakin tenaga dalam yang diperoleh dari solatnya itu akan dapat mengeluarkan potensi dalam dirinya.

Entah berkesan entah tidak nasihat saya. Cuma saya akan terus berdoa, supaya kita semua akan terus diberi petunjuk dan hidayah oleh-Nya, kerana bagi saya, itulah nikmat terbesar.


5
Kak Asmidar mengatakan, tulislah cerita mengenai ayah saya. Ia adalah legacy, dan semoga cerita-cerita ini akan dapat menghantar pahala kepada kami.

Ah, saya masih tidak punya ungkapan terindah untuknya.




7 comments:

tepianmuara said...

yang di dalam dakapan bunga sakura di sini rindukan redup ladang kelapa sawit, tahu?

haha.

alhamdulillah, untuk Jumaat yang indah.

Anonymous said...

hadirkan hati untuk menulis selalu sbb ada hati yang selalu suka membaca apa yang ditulis.

abwayman said...

Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah...

terima kasih utk ko juga, berkat doa semua...

sekarang tgh busy siapkan correction, harap2 sempat sebelum balik msia jumaat ni, almost 90% done...thanks again.

Nur said...

Haniff,

Wek, nikmatilah musim bunga terindah disana. Yang disini mampu menatap sahaja, tahu?

Have you lost your heart then?

Nur said...

Idz,

Syukran, Jazakllah. Semoga kita mendapat rahmat dari Allah swt

Nur said...

Din,

Congrats again, given your predicaments, it's truly the gift you know.

Kak Syarifah Zanierah baru lepas viva, alhamdulillah, minor correction jua.

tepianmuara said...

Let's hope not.

hah

=)