Sunday, 16 October 2016

Last time post: Nov 2013.

Kalau saya tunggu lagi sebulan, genap 3 tahun blog ini menyepi.

Dalam 3 tahun ini apa ya berlaku?

2014 - Saya bertunang bulan 8.

2015- Saya menikah bulan 2

2016 - Saya punya puteri kecil yang lahir dibulan 2.

Jikalau saya menikah pada tahun 2013, mungkin sahaja puteriku sudah mengenjak ke tahun 3.

Allah! Jangan ada kalau di dalam hidup. Hidup ini sudah ditakdirkan. Jalani sahaja dengan rendah diri dan syukur selalu.

Saya sentiasa belajar bersyukur. Punyai suami yang baik hati. Punyai puteri yang menawan dan rewel hihi. Punyai kerjaya yang lumayan bagus.

Tetapi jauh disudut hati, saya sentiasa merindukan Abah. I wish my husband and daughter have a chance to get to know him.

And I wish you guys too, have found your own happiness.


Salam,

Sudah lama sekali saya tidak menulis. Merenung alam dan menumpahkan segala rasa. Cinta dan benci yang selalunya menjadi motivasi untuk menulis. Dan selalunya cinta yang akan menang, kerana menulis dengan penuh kebencian dan kemarahan ini selalunya membawa penyesalan yang tidak bermusim. 

Tetapi, ya, saya ngga mampu menulis sekiranya hati saya beku, kering, dan layu. Tiada perasaan yang beraja dihati kecuali kosong selama dua bulan ini. Maksudnya, kosong dari perasaan cinta dan benci yang menjadi pemangkin. Cinta yang sudah saya lemparkan jauh-jauh ke perut Nun. Dan benci yang sudah lama saya sapa dengan senyuman. 

Saya mengambil keputusan untuk berdamai dengan takdir saya.

Saya mencintai Merbok. Memandang langit biru semasa saya belajar Econometric di rumah, cinta itu mengewap di dalam hati. Seringkali saya terasa saya dibawa ke alam lain, ya, syurga sebelum syurga sebelumnya. Berjalan ke Tanjung Dawai sentiasa mengingatkan saya musim luruh di Germany. Dengan rendangnya pohon-pohon di kiri kanan, dan sekarang bunga-bunga berkembang mekar, dan hati saya, oh hati saya jua kembang setaman, Tuan-Tuan dan Puan-Puan sekalian!

Dan menghirup secangkir teh sewaktu rona-rona petang  - Tuhan Sang Maha Pengasih - Engkau benar-benar Ar-Rahman nir- Rahiim.

Dan saya benar-benar rindukan Abah. Terutamanya hari ini. Serasa tiba-tiba mahu call. Kemudiannya teringat, eh bukan kah Abah sudah meninggal?


Sunday, 17 November 2013

LIN'S BIRTHDAY


Meraikan Birthday Lin, di Essex University. They are among the best of friends I've met. I miss them. Still.

EUROPE TRAVEL IN SUMMER 2011

Salams Satu Malaysia,
Hahaha, what a joke. Salams, to all my dearest readers. Disini disampai sari berita utama.
DSC08590
Kami menginap di cabin berdekatan dengan pulau Venice. Erkk, maksudnya kami perlu menaiki feri sekiranya mahu ke Venice. Cuaca sangat best, maklum lah dari Germany ke Italy, syukur tidak terkira tidak lagi perlu memakai jaket. Saya sukakan suasana senja, ini kami jalan-jalan sebelum cari makan. Teringat Abah, pasti arwah suka pemandangan sebegini. Mak suruh basuh kain, dengan pengering sekali. Dan kami makan malam berbumbungkan bintang-bintang yang bergemerlapan, terlalu indah untuk dinukilkan. Tetapi, yang paling menjengkelkan, khemah makan berdekatan dengan sebuah kelab malam, kasihan mereka yang berkhemah. Anyway, this is Italy you know. The mafia country. The democratic country.
DSC08626
Florence. Kot. Ingat-ingat lupa teman. Kami cuma diberi masa 2 jam sahaja mahu berjalan-jalan. Dari tempat diturunkan bas hingga ke city mengambil masa 20 min. Apa kejadahnya benda mahu di explore selama sejam 20 minit? Anah saudara mahu makan tengahari, terpaksa lah mencari french fries. Dan kami makan gelato, atau ice-cream. Memang enak, tetapi saya tidak pernah gemar makan ice-cream.
DSC08700
The Vatican City. Kami beratur panjang, barisan membentuk bulatan 360 darjah. Dalam keadaan yang sangat panas ini, tidak saya memahami mengapa terlalu ramai yang beratur mahu melihat gereja ini. Ah, kalau saya tahu ini gereja, sumpah saya tak masuk. Seram bulu roma, kalau Abah ada, for sure he would be reluctant to enter. Silingnya dari emas. Mungkin jua ada perak. Kami cuma memasuki satu bahagian, dan kemudian saya mengajak Mak, Adik dan anak saudara meninggalkan kawasan.
DSC08771
Rome! Saya teringat Galdiator. Antara filem yang paling saya suka. “What we do in life, echoes in eternity”. Semacam dalam Islam pula. Kita semua akan dipertanggungjawapkan diatas segala tindak tanduk kita di dunia. Buat baik dibalas baik. Buat jahat jangan sekali. Rome bagi saya terlampau ramai manusia. Sudahlah terlalu panas, lupa pula bawa topi. Kami tidak masuk kerana masa diberikan terlalu suntuk, serta ongkosnya agak mahal untuk kami berempat. Kalau Abah ada, pastilah kami masuk.
DSC08926
Pisa! Apa menariknya? Ia condong beberapa darjah. Saya jua tinggal di bandar yang menaranya condong ketepi. Di Teluk Intan, sahabat-sahabat sekalian. Tiada bezanya dengan Si Pisa ini. Puaslah rombongan Cik Kiah kami mengambil gambar pelbagai gaya. Dan cabin saya pada kali ini sungguh besar sekali. Bersih dan teratur. Tilamnya lembut dan tebal seperti di dalam hotel. Semacam trailer pula.
DSC09058
Di Lauterbrunnen, Switzerland. Malam tadi tidur di cabin yang diperbuat dari kayu log. Heaternya tidak dibuka, ya ampun, saya menggigil-gigil tidur dalam kesejukan. Kata tuan punya cabin, kalau suhunya mencecah –5 baru dibuka heater. Nasib baik tidak study di negara ini. Kalau tidak, pasti badan saya membesar seperti johan dek kerana tidak mampu membuka heater 24 jam sehari setiap hari. Bandar ini, SubhanAllah, sangat cantik. Terlalu cantik dibandingkan dengan tempat-tempat lain yang kami lawati. Satu kekesalan saya, saya tidak sempat membawa Abah menziarahi pergunungan ini.
DSC09100DSC09104
Kami di dalam kereta kabel ke Murren. Rombongan Cik Kiah kami kali ini sedikit sahaja, dianggotai oleh mereka-mereka yang tidak mampu ke Jungfrau Mountain, hingga anggota lain menggelarkan kami the poor group. Kurang ajar betul. Tetapi terus terang saya katakan, trip ini lah trip terbaik ‘terbest’ di dalam perjalanan kali ini. Seorang ketua dilantik dari kalangan kami, bukan dari kalangan anggota Kelana Convoy, Wan namanya. Memang best gile, funny, sangat bertimbang rasa kepada orang-orang tua di dalam group ini. Itu yang paling penting sekiranya kita berada di dalam group yang ada pakcik makcik. Kaki mereka tidak lah sekuat kita yang mampu berjalan 60km sejam ini.
DSC09265
DSC09277DSC09290
Di Disneyland. Mungkin best bagi sesetengah pelancong, tapi bagi saya, ya ampun, ini bukan tempat saya. Disebabkan saya ngga pernah ke Genting Highland, saya tidak dapat membuat perbandingan. Semestinya hujan yang turun pada hari itu merosakkan beberapa rancangan untuk menaiki beberapa permainan, contohnya saya mahu menaiki gajah terbang. Saya jua melihat beberapa Disney charaters. Pernah menonton Tangle? Pemuda handsome itu, dalam real life nya, memang handsome sungguh saudara-saudari sekalian!
DSC09443DSC09499
Di Paris. Kami makan KFC halal, kerana tidak tahu makan dimana lagi. Ayam nya masyaAllah, besar-besar belaka, sudahlah saya membeli 24 pieces! Yang paling best adalah, kedai cenderahati berdekatan dengan KFC, barangannya murah-murah belaka. Pada mulanya, pemuda yang menjaga kedai itu sungguh sombong sekali, tetapi setelah kami membeli borong dengan banyaknya, barulah beliau tersenyum. Bang, senyum itu pemikat rezki. Saya terkenang kenangan bersama Abah dua tahun lepas. Di tempat inilah kami bergambar. Dan menyusuri Sungai Seine dengan feri. Indah, terlalu indah kenangan itu.
DSC09538
Akhirnya, kami menaiki feri melintasi sungai apa tah dari Port of Calais to Dover. Airnya jernih, sayang tidak nampak ikan lumba-lumba. Saya beli fish and chips, cuma itulah yang halal. Dan perut terlalu lapar kerana pihak penganjur tidak menyiapkan makanan tengahari. Syukur alhamdulillah lautnya tidak bergelora, kalau tidak, pasti perut saya merusuh. Ramai jua dikalangan kami yang muntah hijau, kasihan.

Monday, 21 January 2013

SCARED

For the first time ever, in my entire academic life,

I'm scared.

Thursday, 17 January 2013

KALAH




(http://muliahatimira.wordpress.com/2010/05/)


Saya merasa kalah.
Dan saya rindu ayah.

2 MONTHS

Slm,

Saya teringat lagi, selepas terlalu gembira planning untuk berjalan-jalan lagi, saya menerima sms dari adik- adik yang mengatakan abah sakit, kanser stage 3.

Terdiam saya.

Kemudian mencapai telefon, menelefon abah nun jauh di rantau sana.

Belum cakap apa-apa, saya sudah teresak-esak. Ya, saya ini cengeng sekali.

Tidak sempat untuk menuturkan waima sepatah. Dan Abah bertanya, "kenapa kamu ini."

Barulah saya ada kekuatan untuk bertanya, "Abah sakit ke".

"Tak lah, Abah ok je. Kamu jangan risau.. Siapkan kerja kamu.. Etc etc etc.. "

Abah tidak pernah mengadu sakit. Dalam berjuraian air mata, saya disabarkan olehnya. Bukan saya yang menyabarkan Abah untuk lebih kuat dan tabah.

Seusai menelefon Abah, saya sms Ajit, bertanyakan patut kah saya pulang sedangkan kesemua papers saya tidak complete lagi.

Ajit membalas- aku tak tahu lah kak, tapi Abah dah tua. Maybe ada masa dalam 2 months lagi.

2 bulan?

2 bulan sahaja lagi?

Saya terus membeli tiket pulang saat itu juga dengan pinjaman boleh ubah dari Ajit. Ya, kami dengan mudah boleh membeli tiket ke mana-mana dalam masa 5 minit kerana kami mempunyai debit card, dan urusan jual beli cuma melalui internet. Ngga perlu tiket juga kerana kami ada e- ticket.

Telefon hari Rabu, beli tiket hari Rabu, Jumaat terbang dan hari Sabtu nya saya sampai.

Melihat wajah Abah yang terlalu tua serta sakit itu membuatkan saya hampir hilang arah.

Dah bagaimana rasanya perasaan anak-anak yatim di Gaza, di Syria, di selatan Thai dan di Myanmar?

Seperti saya inikah?

Alfatihah to my dad, and all of the ancestors. I'll meet you again insyaAllah, soon. InsyaAllah khair.