Wednesday, 30 March 2011

MENCINTAI PEJUANG ITU

Salam kasih,

Kak, khabarkan padaku, bagaimana rasanya mencintai pejuang itu? Aku ini tidak pernah mencintai pejuang islam, cinta ku ini selalu berdasarkan syarat2 yang ku buat sendiri. Tetapi ku kira, aku mahu cuba mencintai pejuang agama, yang berjihad melalui perlbagai cara.

Cuaca sangat dingin sekali, merasuk tubuhku, meratah iman ku, mencabuli pemikiran ku. Aku tidak bisa study dalam keadaan yang amat2 dingin ini, beku hatiku, kering hatiku. Heater itu tidak mampu menghangat kan aku, sementelah aku jua tidak mampu makan sebanyak mungkin hanya untuk menambahkan lapisan lemak ku.

Aku mau jihad, kepingin sekali, mau ke Palestine tidak mampu, mau menulis dengan pena itu jua tidak mampu, aku rasa tidak mampu lagi mahu mengharungi study ini, mau pulang! Mau sekali bertemu ayah dan bunda ku kak, mau sekali bertemu mu. Aku tidak tau bila akan dapat berjumpa orang-orang yang aku cintai, hidup ini aneh sekali, bisa jua aku dipanggil Tuhan dalam masa terdekat ini, ia kan? Adakah orang yang mahu menangisi pemergian ku kak?

Aku tahu semangat mu sangat membara sekali, aku belajar banyak perkara dri mu kak, kau sentiasa tahu bukan, kau ini inspirasi ku kak. Aku ini, semangat ku lari larian, bermain aci-aci dengan ku. Aku mau sekali menatap Kaabah itu sebelum aku berangkat ke alam lain, tetapi, mahukan Tuhan itu memanggil aku lagi, yang dosanya setinggi gunung Uhud?

Kak, khabar kan pada ku sekali lagi, bagaimana rasanya mencintai pejuang agama itu?






Salam Muharram, bulan dendam, bulan Cinta, bulan perwira, bulan langit dan bumi Ghaza disimbahi darah, bulan yang melihat ummat Islam masih membelenggukan kaki dan tangan untuk menghulur bantuan pada saudaranya yang dilapah dan dicabuli.

Rusuh apa yang mengganggumu?

Satu, sabarlah, kerana hikmahnya amat banyak.

Dua, bersyukurlah. Syukur pertama kerana kamu masih mempunyai seorang Ayah. Syukur kedua, kerana Ayahmu sering berbicara padamu dan selalu memberi dan membakar semangat. Percayalah, if I still have a father, dan mengalami ujian seperti kamu, my father will not say a thing, because he is a man of action. We have to learn from his action rather than his word. He don't speak as much, but his action always speak louder than what we can understand, and that is the most invaluable guidance through out our life time. That's for sure.

Tiga, mahu atau tidak kamu berada dalam medan juang. Syukur dan sabar kerana Tuhan menentukan itu untuk kamu. Dalam medan, dalam juang, dan medan kamu medan pembelajaran. Usaha kamu setiap satu akan diganjari, dan gue selalu sahaja percaya, ia ganjaran sama seperti orang yang berjihad. Jika kamu mengikhlaskan diri, dan membetuli niat. Kata orang, 'berpantang orang di dalam medan juang untuk menyerah kalah. Lari dari medan perang, itu tidak pernah dibolehkan dalam agama Islam. Sekali melangkah, teruslah melangkah, kerana hanya ada dua kemungkinan, membawa pulang kejayaan atau terbunuh dalamnya'.

Apa rasanya? Gue ajari loe dulu, apa itu cinta.

Cinta, seperti hamba kemabukan Tuhan.

Cinta, seperti apa yang kamu boleh pelajari dalam cerita Wall.E.

Cinta, seperti apa yang kamu boleh hayati dalam novel Pak HAMKA, Tenggelamnya Kapal Van De Wijdk.

atau, kamu lebih faham dengan novel Shakespear, Romeo and Juliet.

Tapi cinta itu lebih mulus dan tulus,

seperti kisah Ibrahim, terbakar & dibakar demiNya, mengorbankan anak demiNya, meninggalkan isteri demiNya, meninggalkan segala-galanya demiNya

seperti kerelaan Ismail dikorban ditangan bapa sendiri demiNya

seperti apa yang ditunjukki Rasulullah dan keluarganya, Imam, rahmat seluruh alam, dan kamu lebih tahu korban apa yang telah lakukan untuk kita, tidak terbanding, sejagat, tanpa orang pernah mengerti, derita dan rusuh apa dihati Rasulullah. Yang kita ummatnya, saban hari tegar mengkhianati, sedang Rasulullah tetap sahaja sabar dan mendoakan ummatnya selamanya hingga ke hari kiamat.

dan kalau kamu pernah mendengar peristiwa di Karbala, seperti Hussien yang rela dilapah, diri dan seluruh keluarganya?

...dan itulah cinta, demi Cinta. Lebih tulus, mulus, dan maqamnya tertinggi.

Nur, gue belum dapat merasai rasa seperti itu. Tetapi, rasa yang loe tanya pada gue, meski belum mencapai rasa maqam tertinggi, mencintai pejuang agama sudah cukup melengkapkan hari dan malam. Rasa itu akan melengkapkan loe. Dengan cara yang cukup magis, meski rasa itu tidak berbalas.

Dan rasa itu akan membuatkan loe mahu hidup setiap hari, mahu juang setiap hari, mahu ingin agar dapat membahagiakan dia setiap hari, meski tidak dapat membahagiakan dia, sekurang-kurangnya loe akan mahu hidup agar loe boleh berdoa untuk kebahagiaan dia setiap hari. Itu rasanya Nur. Itu rasanya.

Dan bila mana orang melihat loe terbakar dan menyakiti diri sendiri kerana rasa itu, itu apa yang orang lihat pada mata kasar yang berlaku pada diri loe. Tetapi, loe, jauh di dalam, loe tahu yang loe sedang merasa bahagia, bebas, terbang di angkasa. Meski pada masa yang sama, loe sedang menderita.

Hebat bukan?

Nur,

Luputkanlah rusuh apa sahaja dalam hati loe. Jika rusuh, serahkanlah pada Tuhan, kerana Dia Maha Mendengar. Kerana setiap air mata yang tumpah kerana mengadu pada Dia, adalah amalan. Dan Dia Maha Mengasihani. Dia MengasihiMu, sangat kasih.

Dan kamu, tidak perlu menulis, juga tidak perlu ke Palestin. Cuma betuli niat, dan ikhlaskan hati. Ada kamu disana, untuk belajar dan membawa kepakaran untuk dibawa pulang untuk Tuhan dan ummah, adalah jihad, adalah juang, dan sekiranya kamu tewas dan terbunuh kerananya, kamu tetap diganjari syahid. Itu pasti!

Terima kasih kerana kamu menganggapku sebagai inspirasi, itu sangat bermakna. Sedang gue, setiap hari belajar melalui semua orang, dan kerana itu gue perlu menulis. Agar pembelajaran ini disampaikan kepada ramai lagi orang. Kerana gue telah tahu, bahawa Allah mengurniakan sesuatu pada seseorang, supaya orang itu dapat memulangkannya kepada lebih ramai orang. Seperti yang diajari Rasulullah, seperti yang diajari Rasulullah.

Nur, telah ku ceritakan rasa itu. Maka luputkanlah rusuh dalam jiwamu. Kerana kamu lebih bertuah, kamu dilimpahi 'rasa itu' dari Ibu dan Ayah.

Meski begitu, satu yang mengajariku, kekal dalam keabadian, bahawa Tuhan itu Satu dan Dia kekal, Dia Maha Mendengar. Kerana itu aku dan kamu perlu terus berdoa, kerana doa itu, syaratnya kabul. JanjiNya, Dia akan mengabuli.

Mahukah kamu, mendoakanku?



3 comments:

tepianmuara said...

baca berulang kali yang ini.

...

kesan berurus surat sangat hebat kan.

tepianmuara said...

'berutus'

PISANG GODOK said...

Indeed, Haniff, indeed.